01/05/12

Gue?!


Seperti yg terlihat di artikel-artikel sebelumnya, gw cenderung make “gw” sebagai kata ganti orang pertama. Kenapa gw lebih milih “gw”? Kenapa ngga “gue”, “saya”, “aku”, atau “ane”?

Gue?

Sebenernya “gue” dan “gw” itu sama aja apalagi kalo dilafalin. Tapi berdasarkan kenyataan di lapangan, gw menemukan bahwa “gue” itu dapat menimbulkan kesan sombong dan angkuh. Sedangkan “gw” itu lebih bersifat simple dan akrab, khususnya dengan teman yg udah deket sebelumnya. Ini menurut gue lho, eh gw!

Saya?

Jujur aja, gw mulai terlatih make “saya” ini lebih karna cultur shock atau persinggungan budaya yg terjadi pas gw baru masuk kuliah dan ketemu temen-temen dari berbagai daerah. Karna ngga etis aja kalo gw make kata “gw” buat nyebut diri sendiri. Makanya gw make “saya” aja biar lebih aman buat ngomong ke semua temen. Karna menurut-analisis-saya, eh gw, buat beberapa kebiasaan orang-orang, penggunaan kata “gw” itu sedikit kasar, dibandingkan dengan “saya” yg lebih netral dan akrab di telinga orang Indonesia. Kenapa bisa bikin lebih akrab? Karna kalo gw make “saya”, otomatis orang lain bakal manggil gw dengan panggilan “kamu”, bukan "lo". Nah, maka dari itu gw lebih seneng make “saya” buat temen yg baru dikenal terutama yg dari daerah lain.

Aku?

Bisa dibilang, gw jarang banget make “aku” dalam percakapan biasa. “Aku” ini lebih bisa menimbulkan kesan akrab dan dekat dibanding “saya”. Walopun buat beberapa orang penggunaan “saya” dan “aku” sepintas ngga ada bedanya. Sekali-kalinya gw make “aku” paling buat nimpalin perkataan temen yg memulai lebih dulu menggunakan “aku” dalam ucapannya. Kebanyakan cewek. Yak, emang ngga bisa dipungkiri, “aku” itu juga mengandung unsur manja didalamnya. (Halah!) Seperti kata Mas Anang dan Aurel, “aku dan kamuu..., selalu bersamaa..., habiskan malaam, walau tanpa bintang...”

Ane?

Gw pernah make “ane” waktu ngumpul sama para agamis a.k.a anak gaul masjid. Selain itu gw juga biasa make pas ngobrol di kaskus dan di forum lain. Alesan gw make “ane” karna kesannya yg ngga angkuh, tapi juga ngga terlalu childish mungkin ya, soalnya kan penggunaan “ane” ini banyak di forum-forum dengan user yg kebanyakan baru kita kenal. Jadi “ane” merupakan titik tengah antara "Gue/Gw" dengan "Saya/Aku".

Demikianlah bacotan singkat gw tentang “gue”, “saya”, “aku”, dan “ane”. Secara langsung ngga langsung, walopun terkesan sepele, pemilihan kata-ganti-orang-pertama diatas sedikit banyak bakalan ngaruh ke hubungan kita. Seperti kata pepatah, ngga bakal ada asap kalo ngga ada api. Oke ini ngga nyambung. Sekian.

Lo, Gue, End! >_<
Ane, Ente, Wassalam! -_-"
Aku, Kamu, Selamanyaaa! <3<3

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar